Ilmu Bahagia

Salah satu cara menjalani hidup dengan (lebih) bahagia …

Kawruh Jiwa dan Perspektif Aku

Posted by Wijayanto on September 21, 2007

KJ melihat konstitusi manusia sebagai Badan dan Jiwa. Jiwa dianggap sebagai psike, urip dan aku. Aku berfungsi sebagai ‘Aku Kramadangsa’ (AK) dan ‘Aku Tukangnyawang’ (AT). AT indentik dengan ‘Roh’/’Roh Individual’ dalam terminologi van Peursen/Rama Khresna, tidak berpengaruh terhadap AK,walau AT menanggung pengadilan terakhir (kalau ada). AK-lah berhubungan dengan ‘karep’ mengarah kepada pangkat/kekayaan/pengaruh. AK-lah hakekat manusia (isi karep) mengada bersama tubuh sbg ‘individu’. Tubuh adalah obyek AK. Tubuh hidup ketika ada gerak dan karep. ‘Mati’ berarti tak ada gerak dan berkeinginan/berkebutuhan mandi/makan/dsb. AK+AT bersemayam di hati (manah sebagai simbol ‘rasa’). AK dan tubuh menghasilkan tindak,berimplikasi pada ‘lelakon’ dicatat AT. Tindak akan adekwat bila diukur dengan rasa (dengan ukuran 6 SA). Lalu TUHAN (Pemberi Hidup) dalam konteks Imago Dei dimana? YA ADA di kita (manah?) dan di luar-kita. KJ sebenarnya bagian dari faham filsafat Parenealisme. Berpribadikah AKU ? Silakan tebak.

diedit dari Tri Kadarsila di http://www.instantbulletin.com/forum/viewtopic.php?t=8&mforum=salatiga

17 Responses to “Kawruh Jiwa dan Perspektif Aku”

  1. harun said

    AKU…bukanlah diriku….bukanlah ragaku….bukanlah pikiranku….bukanlah perasaanku…
    AKU yang sejatinya tanpa kasat indria….tanpa wujud n bentuk……
    Tetapi AKU bisa dirasakan dimengerti dipahami….tanpa ruang n waktu

  2. admin said

    Membaca artikel Tri Kadarsilo nampak Manusia memiliki 2 ‘aku’. Aku sebagai identitas individu / ‘Roh Individual’, dan ‘Aku-ketubuhan’ berorientasi kehidupan sekarang berupa pangkat, kekuasaan dan kekayaan. Lalu ‘pengalaman-belajar’ itu bermanfaat untuk ‘membina’ atau memberi ‘pengalaman’ bagi Aku yang mana? Mohon penjelasan. Terimakasih.

    seperti ditulis oleh Tawang Alun di:
    http://www.instantbulletin.com/forum/viewtopic.php?t=8&mforum=salatiga

  3. admin said

    Tawang Alun menulis hadirnya Aku-Ganda dlm diri Manusia. Bukan hanya Karuh Jiwa (KJ) yng berdoktrin Aku-Kramadangsa (AK) adlh identik dng Aku berinti Karep, ttp juga Schopenhauer (SH). SH meyakini idealisme fahamnya terletak pd basis dunia-rasa setelah hadirnya ‘perasaan’ dari Karep (keinginan) manusia. Keinginan adlh esensi-inti Manusia, spt halnya dng Ruang atau Isi utk identitas ‘sebuah benda’. Oleh krn Keinginan mk manusia berjuang agar mampu, antara lain, mendapatkan (rsa) indah, bungah/susah, takut, dan cinta. Rasa adlh aspek penting Manusia, lewat Pikir sbg ‘alat’ Rasa bisa diperbandingkan walau subyektif. Rasa sbg ellan-vital (keinginan hidup) yng dimanifestasikan dlm alam Jagad-Kecil Manusia (mikrokosmos) lebih halus ketimbang kekuatan alam fisis dalam Makrokosmos. Tentu bukan pada daya rusaknya. Sulit nian untuk membuktikan kegandaan Aku dlm Manusia via sains, karena sains hanya menjawab-jelaskan fenomena. Tentu Filsafatlah yng menjawab masalah metafisika ini. Terimakasih.

    Saya lupa menjawab pertanyaan Tawang Alun ttg manfaat pengalaman belajar bagi ‘Si Aku’ yng mana?. Tentu bagi Aku-Kramadangsa (AK) krn Aku-Situkangnyawang (AT) adlh oknum pasif. AK dididik agar tercerahi dan menjadi AK-Baru. Aku-Baru akan mengenal polah-tingkah Karep shg sdmk rupa tdk lagi hanyut atas dominasi Karep yng terus mengejar dng membabi-buta thd Kekayaan-Pangkat-Derajat. AK-lah yng akan meneri ma manfaat dari pengalkaman belajar. Celakanya semua tingkat pendidik an kita berinti berkurikulum ‘mengejar kebutuhan duniawi’ berinti 3 hal tsb. Jadi jatuhnya samasaja. Manakala pendidikan menghasilkan pencera han tentu hal tsb diperoleh lewat Pendidikan Orang Dewasa (kalau ada) atau Kursus2 Pencerahan spt miliknya Anand Kresna, juga mengikuti kegiatan KSM (Klp Swadaya Masyarakat) yng bergiat dibidang filsafat/ spi ritual. Sekali lagi AK-lah yang menerima manfaat banyak dari pengalamnan belajar/ sekolah. Terimakasih.

    seperti ditulis oleh Tri Kadarsila di http://www.instantbulletin.com/forum/viewtopic.php?t=8&mforum=salatiga

  4. AKU yang ada itu sesungguhnya tidak ada.
    AKU yang sesungguhnya ada, ternyata bukan.
    AKU yang bukan dikira iya adanya.

    Lah…AKU yang SUJATINYA adalah
    SUKMO SEJATI…Gumantung tanpo CENTELAH dan TULIS TANPO PAPAN KASUNYATAN…lungguhe BATIN Menungso sing SUCI…

    Salam
    soko Padepokan Borneo Timur

  5. wiwit said

    halah…. Sukmo Sejati barang… kuwi jarene sapa?
    Sukma sing Ora Sejati apa, dimana, bagaimana mas?

  6. Kolor ijo said

    Halah juga. Sukma sejati yoiku sukmo kang bkl bali menyang guru sejati..Yoiku kang mengku uripmu.
    Matur suwun

  7. br’arti aku adlh brsifat pribadi…seng urip nang njerone kromdongso…si tukang nyawang?amargo aku iku yo karep seng nitah’ake kromodongso obah?br’arti aku dudu kuwi/dudu kae?karep ki yo iki seng papane ono kromodongso’ne awak’e piyambak?sak njabane dewe mung konco urip?opo yo ngono iku?yuwun ngapunten menawi pitutur kulo mboten runtut….amargi nembe mawon yimak lan dereng mangertos nopo niku kawruh jiwo?

  8. ROCHMADI said

    AKU kang sejati iku tegese( ) suwung mas ora ono opo to opo……..

  9. Salam Silaturohmi,—-
    sejatine mung aku dhohir sing takon
    sejatine aku dudu aku dhohir
    aku ora ono
    sejatine sing ono amung AKU ‘ALLAH”
    OJO PODHO TUMPANG SUH nyinau ILMU SEJATI
    Koyoto ilmune Syeh Sity Jenar
    Allahu A’lam Bishawab.

    samsu sambang jagad
    santri ngeli ngalam

  10. Gunawan ae said

    sukmo sejati niku kang dospundi

  11. danto said

    ikut urun rembuk, aku itu ada dan berwujut, sejatining uku juga sejatining urip, aku sejati tdk bisa mati, akusejati sumber dari segala ilmu, aku dalah jalan menuju surga, tanpa melalui aku manusia tdk bisa masuk surga, aku berwujut dan serupa dengan ragaku, ragaku bisa pangandikan dengan aku sejati, asal tau tatacaranya, dan mau menjalani lakunya, saya kira cukup sekian dulu kalo ada tananggapan monggo.

  12. peter ingemar said

    Aku nampani roso, aku kroso, aku ngerti, aku ono, aku weruh, dudu aku, dudu kowe.

  13. peter ingemar said

    Ojo salah, sejatining aku yaiku roso ono lan waspodo ning tetep wae aku ora ono nekora dianakke

  14. peter ingemar said

    Contone nek lagi turu opo semaput , aku ora ono, amergo ora ono kawaspadan sing nganakake aku

  15. peter ingemar said

    Aku ki ojo mbok pikir mas, aku mung iso srawung karo roso soale omahku neng jero roso .utek karo lisan ora bakal biso tekan marang aku.sandanganku akeh salah sijine roso urip, roso sing gerakake kabeh2 sing urip, nek ngeleh nyambut gawe ben iso tuku mangan, nek ngelak nggolek banyu nggo ngombe.roso kui mau ora butuh panggonan soale dudu wujud.

  16. ansad mada said

    Aku ke yo kowe,, kowe ke yo aku
    Isine jagat iki yo mung aku karo kowe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: